Monday, July 17, 2017

Hidup ini antara Mati dan Sabar

Hidup ini tempat ujian.
Hidup ini penuh pilihan.
Hidup ini antara mati dan sabar.
Tak kira apapun kesalahan kita pada orang lain satu masa dahulu, mohonlah maaf dengan sifat kerendahan hati mengakui kesilapan kita seorang manusia yg lemah. Dan kita belajar daripadanya.
Tak kira apapun kesalahan orang lain kepada kita, maafkanlah dengan rasa penuh redha di atas apa yg telah berlaku itu kerana kita semua bukan insan sempurna. Pasti ada lebih kurangnya di mana mana.
Tidak kisahlah siapa yg memulakannya dulu. Siapa yg harus meminta maaf dulu. Inilah yg saya pelajari daripada Emak.
Memaafkan sesuatu yg indah buat masa hadapan walaupun ianya amat menyakitkan buat masa sekarang.
Nah, pilihlah antara mati atau sabar.
Kesabaran, amat mudah disebut namun amat payah dilakukan. Sabar itu tidak bermasa, tidak pula bertempoh. Sabar itu sebenarnya ilmu ikhlas. Di manakah kesabaran (baca : keikhlasan) kita yg sebenar jika kita mengiranya mengikut tahun, masa dan waktu?
Ikhlas datang daripada redha. Hati yg redha ke atas apa yg telah berlaku walaupun ianya sesuatu yg amat menyakitkan atau kesedihan yg paling dalam sekalipun pasti akan tenang.
Hidup ini hanyalah mengenai pencarian sebuah ketenangan.
Nah, pilihlah antara mati atau sabar.
Kerana akhirnya, sebelum orang yg menyakitkan kita itu pergi dijemput Ilahi buat selama lamanya, dia memerlukan ketenangan begitu juga diri kita sendiri yg lebih mendambakan ketenangan untuk meneruskan kehidupan dan bagi menghadapi saat kematian yg sama di masa akan datang kelak.
Hanya hati yg tenang sahaja yg akan dipanggil masuk dengan selamat dan sejahtera ke dalam syurga Allah yg Maha Menenangkan.
Semuanya bermula dengan satu kemaafan dan memaafi. Pasti akan bertemu kemanisannya dari sisi lain yg boleh kita kecapi.
Redhalah menelan segala kepahitan dan ketentuan yg sudah tertulis di dalam hidup ini. Pasti Allah akan meredhaimu kembali.
Apa yg sudah berlaku, biarlah berlaku. Jauh lebih penting apakah pengakhiran hidup ini.
Nah, pilihlah antara mati atau sabar.
يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ, ارْجِعِي إِلَى رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً. فَادْخُلِي فِي عِبَادِي. وَادْخُلِي جَنَّتِي
“Wahai jiwa yang tenang. Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas (meredhai) lagi diridhai-Nya. Maka masuklah ke dalam jemaah hamba-hamba-Ku, dan masuklah ke dalam syurga-Ku. (al-Fajr: 27-30)

Catatan berharga dari sahabat syurga : Khadijah Gani

Tuesday, June 13, 2017

Madrasah Ramadhan

Assalamualaikum wbt & Salam Ramadhan ke 18

Subhanallah...pantas sungguh masa berlalu. Dah masuk Ramadhan dan dah hampir ke penghujungnya juga.

Maaf kerana lama Umi tak kemaskini penulisan di sini. Idea tu sering ada, tapi nak luangkan masa untuk menaip tu, sungguh bercinta! Apalah yang buat sampai Umi sukar sekali menulis kan?
Umi perlu revamp semula rutin supaya aktiviti yang Umi dah mulakan tidaklah terbiar. At least 2 minggu sekali ke ada penulisan baru di sini kan?

Bersempena Ramadhan ini, Alhamdulillah..Alhamdulillah... pada Umi ada beberapa perkara prositif yang telah Umi rancangkan dan dapat terlaksana. Sebelum bermula Ramadhan, umi dah siapkan jadual rutin seperti kebiasaan. Kebetulan juga, Ramadhan kali ini jatuh dalam Cuti Sekolah, maka pelbagai aktiviti Umi dah susunkan. Kalau tengok kat jadual tu banyak juga pangkah nya.. Minggu pertama di KL, agak sukar juga Umi nak 'tune' kan rutin coz banyak juga cabaran/godaan. Its ok my kids, ada juga progress. Minggu kedua, kita dah balik JB, Umi dapatlah lebih agresif dalam memantau jadual. Oh ya, semalam adalah hari pertama kita iftar di rumah! Sebelum ini, Umi akan masak dan sediakan sedikit juadah dan kita bawa ke masjid. Ya, sepanjang balik dari JB tempoh hari kita iftar di masjid. Alhamdulillah...banyak hikmahnya. Kita dapat bertukar-tukar juadah dengan jiran dulang sebelah..heee, jimatkan masa untuk mengemas dan menyediakan juadah iftar. Yang paling best, kita dapat bertadarus sementara menanti waktu berbuka! Alhamdulillah...
Sempena Ramadhan kali ini, Umi dapatlah rasmikan telekung pemberian Tok dan khimar hadiah dari ayah sempena hari ulangtahun kelahiran umi pada March lalu... Sungguh, bertambah manis rasanya. Terima kasih Ya Allah. 
Dan satu perkara lagi yang sangat-sangat manis ialah apabila Umi juga dapat join kelas Al-Quran Online di bawah bimbingan Pn Cahaya. Subhanallah...Tabarakallah! Nikmat mana lagi yang Umi boleh dustakan.. Sungguh inilah antara usaha Umi untuk meningkatkan ilmu mendalami Al-Quran, memahami bahasa Arab yang indah dengan mudah. Asalnya, Umi dah pernah bertanyakan tentang kelas ini pada bulan Mac yang lalu.. namun atas kekangan kewangan, Umi tangguhkan. Baru ini, sahabat manis Umi, Aunty Dila maklumkan dia dah daftar untuk kelas ini. Oh, cemburu sungguh Umi! Kebetulan juga, ada sedikit wang keuntungan Lasagna sebelumnya, maka Umi gunakan wang tersebut untuk daftar kelas secepat mungkin. hahaha... Terima kasih sabahat kerana sering mengingatkan tentang kebaikan. Jangan lupa cari aku ya jika kau dah tiba di Syurga nanti. Cari aku dan tanyakanlah tentang aku. Bersaksilah atas apa yang telah kita lalui bersama... Allahu Akbar... sebak pula. Mati itu pasti kan. Moga kita diberikan kerinduan untuk keSana... dan Khusnul Khotimah. 



Sayu rasanya, Ramadhan semakin ke penghujungnya.. Begitulah juga sisa usia kita.. Moga apa yang kita lakukan, mendapat redha Allah swt dan di rezekikan untuk bertemu Al-Qadr tahun ni. Berbaki beberapa hari sahaja lagi, marilah kita sama-sama tingkatkan amalan sebagai bekal. 




Tuesday, April 25, 2017

HANYA AKU

Aku tahu aku hina
Tapi jangan pernah siksa
Aku tahu aku lemah
Tapi jangan hujani tohmah
Aku tahu aku buntu
Tapi jangan buat seteru
Aku tahu aku lurus
Tapi jangan mudah rakus

Walau siapa aku
Tetap namanya manusia
Yang ingin hak yang sama
Punya hati dan rasa
Biar bersilih tangis dan duka
Ingin gembira dan bahagia

Walau siapa kamu
Tetap bernama hamba
Bertuhankan Allah Yang Esa
Menumpang atas dunia
Meminjam nikmatNya
Kelak pulang tinggal segala

Maka nikmat Allah mana lagi yang kamu dustakan?

~Ummu Nur~



Hasil cetusan idea sempena Bengkel Penulisan Kreatif | 25 April 2017 | 3.20pm | Masjid Sultan Ismail, UTM JB

Thursday, April 6, 2017

Ghibah?

Apa maksud Ghibah?

Secara istilah adalah menyebutkan sesuatu perkara yang terdapat pada diri seseorang Muslim, sedangkan ia tidak suka (jika hal itu disebutkan). Baik dalam soal jasmaninya, agamanya, kekayaannya, hatinya, ahlaknya, bentuk lahiriyahnya dan sebagainya. Cara melakukan gibah juga bermacam-macam. Di antaranya dengan mengetengahkan keaibannya dan meniru tingkah-laku atau gerak-geri tertentu dengan bertujuan untuk memperolokkannya. 

Secara bahasa, ghibah bererti mengumpat. Namun ia tidak hanya menjurus kepada perbuatan mengumpat semata-mata. Ramai orang meremehkan permasalahan ghibah, padahal dalam pandangan Allah ia adalah sesuatu yang keji dan kotor. Hal itu dijelaskan dalam sabda hadis Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa sallam. "Ertinya : Ghibah itu ada tujuh puluh dua pintu, yang paling ringan daripadanya sama dengan seseorang lelaki yang menyetubuhi ibunya (sendiri), dan ghibah yang paling berat adalah mengumpat seorang lelaki atas kehormatan saudaranya". (As-Silsilah As-Shahihah,)




"Kekadang orang memalukan kita dengan cara yang paling halus.
Senyum. Tak perlu kata apa-apa"

Kita yakin,, kita ada Allah swt bukan?
Kita yakin.. Allah sebaik-baik dan seadil-adil memberi balasan bukan?
Kita yakin.. hidup dan mati adalah untuk Allah swt...

Doakan dan terus berbuat baik.. Moga hidayah Allah tiba padanya. Apa lagi yang kita mahukan? Tegar melihat saudara sendiri kesusahan di Sana nanti? Pasti lebih indah andai kita semua dapat bersama di Taman Firdausi.. kan? 

Moga kita beroleh khusnul khotimah... Kita sama-sama didik diri dan hati untuk menjauhi Ghibah. 

Ada tips yang boleh dikongsi?

1. Pasang dan Pasak niat sebaiknya dalam hati.

2. Dekati Al-Quran dan kerap lah Tahajjud. Mohon keampunan, petunjuk dan bantuan Allah swt.

3. Kenali dan ketahui aktiviti atau rutin yang digemari. Contohnya; Suka menulis? 
    Wujudkan blog untuk berkongsi hasil karya.. mana tahu, satu hari menjadi suntingan penerbit buku ;) Ramai penulis yang bermula dengan menulis di laman sosial kini telah menerbitkan pelbagai buku! Set kan agar aktiviti rutin ini dilakukan tanpa gangguan.. pasti berbaloi...

4. Kenali dan dampingi orang positif... yang mempunyai aura motivasi dan semangat diri yang kental. Tidak semestinya kita perlu meniru individu ini kesemuanya. Tapi, perhatikan cara berfikir dan tindakan mereka dalam berkongsi. Serap kata-kata penuh hikmah mereka.. Tiru jika berkeupayaan. atau lakukan penyesuaian..tidak semua orang sama situasi antara satu sama lain.

5. Basahkan lisan dengan Zikrullah.. Sentiasa fikirkan kesan apabila kita ingin berbicara. Tiada manfaat, DIAM sahaja!

6. Husnudzon... ;)

7. Beri hadiah/penghargaan kepada 'insan bertuah' itu. 
   Satu perkara yang umi amat gemar lakukan. Andai umi tahu ada insan yang 'Ghibah' mengenai umi, atau ahli keluarga umi..yang buat hati umi terusik, umi pastilah sedih. Tapi, tindakan yang umi akan lakukan adalah mendoakan buatnya.. dan umi akan beri hadiah. Biasanya umi akan hadiahkan buku atau masak, baking sesuatu untuk insan itu. Masak dan bake penuh kasih sayang... Moga hidayah dan aura positif kita sampai kepadanya.. selain therapy kesedihan, kita dapat tautkan / sebarkan kasih sayang... Insya Allah. So far, berkesan buat umi dan worth doing it! 


Saturday, March 25, 2017

Giveaway March by herneenazir.com

Assalamualaikum!!!

Lamenye sepi blog umi ni...
Umi dah cakap, masuk bulan March mesti busy sangat-sangat sampai tak sempat nak update..
(maybe umi sendiri kena tukar mindset kan???)

Taaappppiiii....
Disebabkan due date GIVEAWAY sahabat umi ni, berakhir esok - 26/3/2017 ... Maka, umi gagahkan juga update dicelah sibuk sebaik selesai masak lunch..sementara tunggu nak Solat Zuhur.
Teringin bebeno nak dapat Planner tu! Betul! Memang hobi umi kumpul planner / diary / note book...suke sangat! Time bujang dulu memang suka menulis...tulis diary, tiap2 hari memang akan update. Tulis sajak la kononya...kata-kata hikmah lah.. Siap pernah beberapa kali menang pertandingan sayembara puisi la kononya masa sekolah dulu...hihihi. Bila dah kawen, komitmen kerja, ada anak-anak...hobi tu sikit-sikit semakin ditinggalkan..tapi tak tinggal terus. (Alasan kan!) InsyaAllah, tahun ni umi dah membuat perjanjian pada diri sendiri untuk lebih rajin menulis! Ameen...doakan lah ye. (Eh, dah lari tajuk ni)

Doa-doakan lah umi dapat hadiah Utama Giveaway ni...  Moga dengan dapat Planner jadi asbab untuk Umi lebih rajin menulis..(ceh, ayat tak ingat! Tapi, mana tau kan?)

Ok, mohle join ramai-ramai...blog sahabat umi yang umi panggil Kak Hernee ni memang aktif, maklumlah ahli Blogger JDT! Blog yang penuh info, kalau yang suka JJCM, boleh sangat refer blog dia. Dia juga sering buat product review. Memang awesome orangnya! Macam mana nak join... meh umi share kat sini: (sila klik gambar untuk join ya)

http://herneenazir.com/2017/03/15/giveaway-march-by-herneenazir-com/
GIVEAWAY AKAN BERAKHIR PADA 26 MARCH 2016 JAM 11.59 MALAM
Mula kenal Kak Hernee pada tahun 2014, bulan 10..ketika Kursus PC kat UTM. Masa tu, Kak Hernee tengah sarat mengandung Syamil. Peramah dan ceria orangnya. Memang ngam lah dengan umi! Alhamdulillah, hampir 3 tahun kami dah bersahabat. Walaupun masih baru, tapi rasa kemesraan ukhwah tu macam dah lama kenal kan? Terima kasih ya kakak manis sudi berkawan dengan diriku ini. Indahnya bersahabat kerana Allah. Moga mahabbah ini kekal hingga ke Jannah ya, Ameen! 

Baiklah, selesai update! Jom Zohor.. InsyaAllah, umi akan update lagi progran kami yang kata sibuk sangat tu sepanjang March yang Manis ni <3

Monday, February 27, 2017

Catatan Perjalananku : Episod 1

Assalamualaikum wbt & Salam Awal Fajar...

Subhanallah, Allah izinkan umi terbangun pada tepat jam 4.00 pagi. Sebaik bangun, terlintas suatu idea... tajuk baru untuk penulisan umi...
Selama lebih 2 bulan umi 'frozen' dengan tajuk yang telah pun diluluskan ketika "Progress Report Presentation" tahun lalu... Ketika itu, syukur sangat kerana tajuk umi lulus tanpa banyak persoalan oleh penilai. Sedangkan rata-rata sahabat seperjuangan umi ramai yang diminta menukar topik.

Insya Allah, perjumpaan dengan penyelia telah di atur. Tak sabar rasanya umi nak bentangkan idea baru yang pastinya nampak sangat menarik. Semoga diterima penyelia, penilai dan seterusnya mudah juga urusan selepas itu sehingga akhirnya!

Sebenarnya, dalam masa sebulan lalu memang umi agak risau memikirkan gerak kerja perjalanan yang telah dimulakan ni. Tiba-tiba tepu kepala bagaimana nak teruskan. Alhamdulillah, awal pagi semalam, salah seorang #gengbahu umi berkongsi cerita gembiranya... 3 journalnya dalam proses penerimaan Scopus!!! Wah, sungguh..ianya merupakan sesuatu yang sangat membanggakan jika diterima. Scopus... bukan calang-calang journal yang diterima untuk diterbitkan. Ketepikan dulu berapa faktor impak nya. Penerbitan dalam Scopus suatu pencapaian yang besar bagi seorang penulis akademik pastinya.


Kita mulakan semula dengan semangat baru! 


#MyPhDJourney
#TeleworkingAndSupportGroup
#gengbahu
#BuatApaYangKitaSuka

Popular Posts