Wednesday, December 30, 2015

KEMBALI TANPA HATI

KEMBALI TANPA HATI
Engkau kalau sudah pandai cemburu, berpada-pada.
Jangan sampai berburuk sangka
Jangan sampai yang tak ada kau kata ada
Jangan sampai menambah-nambah cerita
Jangan terlalu berlagak mangsa.
Engkau kalau sudah tahu cemburu
Kawal rasa itu
Jangan sampai dia jemu lalu dia pilih membisu
Jangan sampai memberontak hatinya menafikan tuduhan itu.
Bila engkau sudah terlalu cemburu
Jangan melulu!
Bertenang dahulu
Cari Tuhanmu
Dia yang seharusnya kau temu
Pada-Nya yang harus kau mengadu dan merayu
Bermohonlah apa pun yang engkau mahu
Pintalah apa yang engkau perlu
Biar terlerai kekusutan itu
Biar cemburumu sejuk
Biar terpujuk hatimu yang merajuk.
Andai basah lidahmu saat cemburu
Biarlah kerana meratib zikir
Bukan kerana sindir menyindir
Bukan seperti tidak percaya kepada takdir.
Jangan kau lupa serangkai kata-kata
Lidah itu lebih tajam dari mata pedang
Lalu saat kau buat hatinya terluka
Jiwanya terbang mencari tenang
Lalu engkau bagaimana nanti?
Sanggupkah ditinggal pergi?
Dengarlah
Bersungguh aku menitip pesan
Berpada-padalah melayan perasaan
Semakin engkau melayan cemburu,
Semakin jauh dia darimu
Kemarahanmu bagai menuding pintu
Bagai menyuruhnya pergi
Dan aku bimbang dia benar-benar pergi
Kemudian kembali dengan hati yang bukan milikmu lagi.

-Bonda

No comments:

Post a Comment

Popular Posts